Komentari

Berita Anggota Parlemen

Fahri: Tanpa Kewenangan Panggil Paksa, Pengawasan DPR Tak Berguna

Mahkamah Konstitusi mencabut kewenangan DPR dalam memanggil paksa seseorang yang diatur dalam UU MD3. Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah menyebut putusan MK membuat fungsi pengawasan DPR jadi tak berguna.

"Kekuatan pengawasan diberikan kepada legislatif dengan segala konsekuensinya seperti hak memanggil secara paksa apabila panggilan tidak dipenuhi," kata Fahri kepada wartawan, Jumat (29/6/2018).

"Itu adalah keniscayaan yang harus hadir. Karena, tanpa itu, fungsi pengawasan DPR menjadi tak ada gunanya," ucap Fahri.

Sebelumnya, MK membatalkan pasal kewenangan DPR memanggil paksa seseorang atau kelompok. Kewenangan DPR memanggil paksa diatur dalam UU No 2/2018 tentang MD3 kini telah dianulir.

"Mengabulkan permohonan pemohon untuk sebagian," putus Ketua MK Anwar Usman di gedung MK, Jl Medan Merdeka Barat, Jakarta, Kamis (28/6) kemarin.

Putusan tersebut menghapus Pasal 73 ayat 3 dan ayat 4 huruf a dan c serta Pasal 122 huruf k. Menurut MK, pasal yang dihapus itu menggeser kewenangan MKD lewat UU MD3.

Tonton juga 'MK Cabut Pasal 'Panggil Paksa' dan 'Izin MKD' dalam UU MD3':

Selain membatalkan kewenangan DPR memanggil paksa warga negara dan golongan, MK menghapus soal rekomendasi anggota Dewan yang dipanggil penegak hukum. Pemanggilan anggota Dewan oleh penegak hukum hanya butuh izin presiden.

Dalam Pasal 245 ayat 1 UU No 2/2018 tentang MD3, pemanggilan anggota Dewan oleh penegak hukum harus lewat izin presiden dan Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD). Pasal itu kini 'diubah' MK, sehingga pemanggilan anggota Dewan hanya berdasarkan izin presiden.

Diposting 03-07-2018.

Maaf. Hanya User Konstituen yang bisa memberikan komentar.

Kamu mencari peraturan ?
157 ribu ++ peraturan
Temukan dalam 1 detik!

Dia dalam berita ini...

Fahri Hamzah

DPR-RI 2014
Nusa Tenggara Barat