Komentari
Berita Anggota Parlemen

4 Calon Hakim Agung Ditolak Komisi III DPR, KY Bakal Ajukan Lagi

sumber berita , 21-05-2019

Empat calon Hakim Agung yang sedang menjalani fit and proper test ditolak oleh Komisi III DPR. Keputusan itu diambil oleh tujuh fraksi yang ada di parlemen.

Ketua Komisi III DPR Kahar Muzakir ‎mengatakan, sebanyak tujuh fraksi menolak keempat hakim agung tersebut. Mereka adalah PDIP, PPP, PAN, PKS, Demokrat, Nasdem dan Gerindra. Hanya ada satu fraksi menerimanya. Kemudian dua fraksi menerima satu orang, dengan calon hakim agung bernama Sartono.

“Karena sudah dimusyawarahkan, apabila tidak sependapat, maka bisa diambil dengan suara terbanyak. Dan hasilnya, suara terbanyak tujuh fraksi menolak seluruhnya,” ujar Kahar di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (21/5).

Sementara, Wakil Ketua Komisi III DPR Erma Ranik menjelaskan, alasan menolak kempat empat calon Hakim Agung itu karena keempatnya dianggap belum memenuhi syarat.

Erma mencontohkan, salah satu calon Hakim Agung bicara tentang perkara pidana pemerkosaan terhadap anak kandung. Pelakunya hanya dihukum 10 tahun penjara, alasan salah satu calon Hakim Agung itu karena orang itu hanya ‘memakan’ anaknya.

“Bahasa ‘memakan’ itu. Menurut kami itu sangat tidak pantas dan perkara pemerkosaan terhadap anak kandung itu bukan perkara makan minum,” ujar Erma.

Erma berharap Komisi Yudisial (KY) bisa mengirim calon hakim yang lebih baik lagi. Sehingga bisa lolos dalam fit and proper test di Komisi III DPR.

“Sehingga kita dengan yakin bisa memutuskan dan menyetujui calon Hakim Agung yang dikirim KY,” ungkapnya.

Diketahui, ada empat calon Hakim Agung yang mengikuti fit and proper test. Di antaranya Ridwan Mansyur dan Matheus Samiaji untuk kamar perdata. Kemudian Cholidul Azhar untuk kamar agama dan Sartono untuk kamar tata usaha negara (TUN).

Terpisah kepada JawaPos.com, Kepala Bidang Rekruitmen Komisi Yudisial Aidul Fitriciada Azhari mengatakan, pihaknya bakal mengajukan kembali empat calon hakim agung ke Komisi III DPR.

Namun, sebelum diberikan ke Komisi III DPR. KY melakukan seleksi terlebih dahulu. Rencananya sebelum Idul fitri pada Juni 2018 mendatang sudah ada pembukaan seleksi.

“Seleksi itu kan enam bulan. Bulan Oktober atau November lah kita akan menyerahkan lagi ke DPR,” ‎katanya.

Aidul menambahkan, dari seleksi yang dilakukan oleh KY rencananya bakal diambil kurang lebih tiga belas orang. Karena memang permohonan sebelumnya ‎sebanyak tiga beas.

“Yang permohonan terakhir ini ada 13 kalau enggak salah, jadi kurang lebih sebanyak itu orang yang diambil,” pungkasnya.

Diposting 24-05-2019.

Maaf. Hanya User Konstituen yang bisa memberikan komentar.

Mereka dalam berita ini...

Erma Suryani Ranik

Caleg DPR-RI 2019
Kalimantan Barat 1

Ali Wongso Halomoan Sinaga

Anggota DPR-RI 2019
Sumatera Utara III